About Me

My photo
Brunei
Hidup adalah Tanggungjawab. Bukan untuk dunia, tapi untuk DIA

Pages

Friday, 24 February 2012

....Bila kiTa Di Uji....


:: Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? :: (29:2)




Maha benar kata-kata Allah Yang Mahu Agung.....

Untuk mendapatkan Imaan memang tidak semudah ucapan dan tidak sesenang perbuatan...... hati ini sentiasa saja terasa berbolak-balik , tidak mudah untuk mendapatkan Syurga Allah yang kekal abadi... namun jangan pernah berputus asa untuk mendapatkan cintaNya kerana Allah itu terlalu dekat.... :')

Apa itu ujian? Kenapa kita diuji? Kenapa PERLU diuji???

Aku yakin, semua pasti akan terdetik di dalam hati kecil kita tanpa sedar atau pun tidak....
Allah maha mengetahui bahawa PASTI hambaNya akan "bertanya".....

Allah yang Maha Agung menjawab persoalan kita melalui kitabNya....

"Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta." (29:3)


Ya! Bagaimanakah kita layak mengucap "Aku beriman" sedangkan kita belum mendapat ujian? Sebagai misal.... Layakkah kita mengakui bahawa kita mendapat Grade A dalam peperiksaan tanpa melalui sebarang ujian dan juga peperiksaan? Mustahil kan? mustahil untuk kita "clarify" bahawa kita adalah "A" student tanpa LULUS dengan CEMERLANG dalam peperiksaan.....

Namun bezanya, imaan itu HANYA ALLAH yang mampu mengukurnya... hanya Allah yang layak menilainya..... Tidak guna kita hebat di mata manusia jika HINA di sisiNya :'(


Bagaimana pula untuk kita mendapatkan iman? hanya sekadar berangan-angan? seperti kita berangan-angan untuk mendapat Grade A dalam peperiksaan TANPA USAHA?

Sudah setentunya TIDAK!

Semuanya perlukan USAHA. Iman berkait rapat dengan "hati" .... bila berbicara soal hati, kita akan menyentuh pula soal perasaan..... di sinilah bermula titik yang agak sukar..... kerana perasaan adalah sesuatu yang "intangible" .... tidak mampu dilihat, tidak mampu didengar, tidak mampu disentuh....

Sungguh mudah jika Imaan yang berwajahkan perasaan itu mampu kita lihat kerana kita akan dapat menilai sejauh mana tahap keimanan kita......

Tapi persoalannya... kenapa kita BELUM "diizinkan" untuk melihatnya? Allah maha Mengetahui..... Mungkin jika kita mampu melihatnya, kita akan mula "berkira" ? jika imaan kita berada di "tahap yang selesa" ... mungkin kita akan bersikap sambil lewa?.....
jika iman kita merundum, barulah terkapai-kapai nak "upgrade" nya semula? ....

Na'udzubillah..... >.<

Berbalik dengan USAHA..... memang kita perlu berusaha untuk sentiasa dekat padaNya.... sedangkan untuk MENGEKALKAN silaturrahim dengan saudara mara, kita patut sentiasa berkunjung ziarah....

Inikan pula hubungan kita dengan Allah.....
Cinta Allah MAHA AGUNG.
AGUNG! Adakah layak kita ingin mendapatkannya dengan "Jalan Sambil lewa"?
Setentunya tidak :'(

Syurga itu begitu tinggi tarafnya, Syurga itu begitu tinggi nilainya, Syurga itu begitu indah ciptaannya, Syurga itu bagai sebuah cinta yang hanya orang yang layak saja mampu mendapatkannya :')

SYURGA ITU HEBAT!

Bacalah surah Ar-Rahmaan, kita akan mula jatuh cinta pada syurgaNya
Hayatilah surah Al-Waaqi'ah, kita akan rindu untuk berada di dalam syurgaNya .. :')

Sesuatu yang HEBAT tidak mungkin kita akan dapatkan TANPA USAHA!

Laksana Mutiara.... perlu juga kau menyelaminya
Laksana Emas.... perlu juga kau menggalinya

Semua itu tetap saja perlu usaha.


Sekali lagi, kita patut BERUSAHA, jangan berputus asa.... :') .. kekalkan ibadah padaNya.... jauhi laranganNya.... memohon taubat dan istighfar daripadaNya.....
Kita bukanlah Nabi yang maksum yang dijamin untuk mendapat syurga,
Sedangkan Rasulullah yang dijamin syurga baginya juga melakukan taubat dan istighfar padaNya, kenapa kita pula yang cuba menyombongkan diri??? merasa ibadah kita sudah cukup??? merasa diri kita hebat???? Jangan... Jangan....Jangan.... Naudzubillahi mindzalik..... :'(


Terkadang..... di dalam pencarian imaan... di dalam memburu cintaNya....
kita seringkali DI UJI... untuk menguji SEJAUH mana, SEKUAT mana, SETEGUH mana, SEDALAM mana cinta kita padaNya..... bukankah jika kita betul-betul inginkan sesuatu benda itu, walau apa rintangan pun pasti kita akan tempuhinya?

Jika DIUJI pun kita tidak sanggup..... bagaimana kita layak untuk mengakui dan mendapatkan cintaNya? mendapatkan Imaan itu?

TANPA UJIAN........ APA BUKTINYA? apa buktinya kita beriman pada Allah? Jika kita bersabar dan terus bangkit meneruskan perjuangan dalam berusaha mendapatkan imaan yang sejati, mendapatkan cintaNya, ITULAH BUKTINYA..... jika kita berpatah balik jauh daripada jalanNya, memang tidak layak untuk kita mengatakan kita beriman... tidak layak!

Ya Allah.. jauhkanlah kami daripada golongan yang berpaling daripadaMu... Amiin :')


Walaupun Allah menguji kita..... Kita haruslah bersabar dan berserah pada Allah, menerimanya dengan berlapang dada... :') kerana......... kerana.... kerana bukankah Allah dengan jelas telah berfirman dalam kitab suciNya...

"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya......................"
(Al-Baqarah, 286)

Nah, apa alasan kita untuk mengeluh sehingga mengeluarkan kata2 "Aku tidak sanggup untuk memikul semua ini" .... tidak cukupkah lagi JAMINAN yang ALLAH berikan? Jaminan bahawa DIA tidak akan menduga seseorang MELAINKAN apa yang terdaya oleh kita???

Pasti setiap ujian itu Allah lebih mengetahui hikmah di sebaliknya... kerana Allah sekali lagi berfirman dalam Surah Al-Baqarah Ayat 216

".......dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka pada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu) sedang kamu tidak mengetahuinya....."


Dari itu, tidak usah kita cuba "mempersoalkan" setiap ujian yang kita hadapi kerana ALLAH LEBIH MENGETAHUI..kita LANGSUNG tidak layak untuk mempersoalkannya kerana Ilmu kita TERLALU terbatas, bukankah ILMU ITU MILIK ALLAH?


ALLAH KNOWS THE BEST, ALWAYS KNOWS THE BEST!! :'D

Duhai saudaraku, sahabatku, semua yang ku nukilkan ini adalah semata-mata nasihat untuk diriku dan juga peringatan buat dirimu agar kita semua sama-sama mengiring langkah menuju ke satu negeri yang kekal abadi.... negeri di mana kita akan memperoleh kebahagiaan yang HAKIKI..... biarlah kita merasa "sakit" hidup di dunia ini kerana "di sana" lebih bererti..... :')

Love Till Jannah..... Amiin Insya Allah :'D




Allah Engkau Dekat
Penuh Kasih Sayang
Takkan Pernah Engkau Biarkan
HambaMU Menangis

Karna KemurahanMU
Karena Kasih SayangMu

Hanya Bila DiriMu
Ingin Nyatakan Cinta
Pada Jiwa-jiwa
Yang Rela Dia Kekasihmu

Kau yang Slalu Terjaga
yang Memberi segala

Allah Rahman, Allah Rahim
Allahu Ya Ghofar Ya Nurul Qolbi
Allah Rahman, Allah Rahim
Allahu Ya Ghofar Ya Nurul Qolbi

Disetiap Nafas Disegala Waktu
Semua Bersujud Memuji Memuja AsmaMu

Kau yang slalu Terjaga
Yang Memberi Segala...

Allah Rahman, Allah Rahim
Allahu Ya Ghofar Ya Nurul Qolbi
Allah Rahman, Allah Rahim
Allahu Ya Ghofar Ya Nurul Qolbi

Setiap Makhluk Bergantung PadaMu
dan Bersujud Semesta UntukMu
Setiap Wajah Mendamba CintaMu CahyaMu

Allah Rahman, Allah Rahim
Allahu Ya Ghofar Ya Nurul Qolbi
Allah Rahman, Allah Rahim
Allahu Ya Ghofar Ya Nurul Qolbi

(Cahaya hati, opick)



13 comments:

Adyn Adynda said...

You touch my heart.deep deep inside my heart :') thank you sugar :') *hugs!

Lensa Syuna said...

I'm glad :') insya Allah we'll walk together to be better :')

Lensa Syuna said...

Anyway, hugggsss :'D

E-rah said...

Huggss kamu~ :') manith ur posts beh~

Lensa Syuna said...

huggss :') smoga ALLAH menguatkan iman tani wiv all the tests amiin :')))

E-rah said...

Amin Amin Amin Ya Robbal Alamin~ Mudh2an perubahan ani mengubah tani menjadi yg terbaik dan di setiap ujian semakin menguatkan iman tani, Amin Amin~ :') Sama2 meremind2 aa ^_^

RYS AREESA NASIR said...

Ujian itu waktu menimpa adakalanya sangat pedih, tetapi ia memberi maghfirah yang tidak mampu kita lihat dengan mata kasar.

It is the sweetest moment in life, indeed...

Lensa Syuna said...

Setuju sangat tu Kak R.A :))))

abdul rahman said...

I would like u to see my blog 'yayasan-ilmu.blogspot.com' to really understand Islam and be a Muslim who is accepted by Allah (a.w).

Stairway to heaven said...

love it so much..;-)

Lensa Syuna said...

:)

Adyn Adynda said...

Laksana Mutiara.... perlu juga kau menyelaminya
Laksana Emas.... perlu juga kau menggalinya

-->> Tiada yang dapat dicapai kecuali dengan usaha :) Read this statement somewhere " hidayah perlu diari, bukan ditunggu"

Lensa Syuna said...

Indeed! that's the correct way to think psl most of us tot hidayah ani tani nda perlu mencari >.< , well it may happen to some ppl tp but not all, wallahua'lam ... but yea wlw apa2 pun,semua perlu usaha :')